//
you're reading...
Uncategorized

Mencari tunjang kekuatan untuk bermula dan bertindak!

h


Bismilllahirrahmanirrahim..segala puji buat Tuhan sekalian alam, dan pesuruhya Rasulullah s.a.w, para sahabat, keluarga dan setiap jiwa yang berjuang di jalan Allah. Semoga Allah meredhai kita.

Beberapa hari lepas, satu perhimpunan keamanan telah diadakan di hadapan kedutaan Amerika bagi menunjukkan bantahan umat Islam terhadap tindakan kejam yang telah diperlakukan kepada sukarelawan yang ingin menghantar bantuan ke Gaza.

Dan kelmarin sempat juga hadir ke program yang dianjurkan untuk membangkitkan lagi rasa kesedaran dan kepedulian terhadap saudara kita di Tanah Suci Palestin. Ustadz Hassanuddin antara salah seorang finalis yang berucap di dalam program semalam.

Berkongsi pengalaman dan pesan di FORUM UMUM PALESTIN

Beliau berkongsi dengan kami tentang 3 misi besar mereka mahu ke Gaza. Yang pertama mereka ingin memecahkan tembok ketakutan yang belum ada orang lain berani untuk masuk ke Gaza padahal itu adalah hak kita. Yang kedua kerana mereka sendiri ingin menghantar dan melihat bantuan tersebut selamat sampai kepada saudara di Gaza. Dan yang ketiga, mereka mahu membuka mata dunia akan harus bangkit dan sedar tentang apa yang berlaku di Palestina dan tanggungjawab kita untuk membantu dan melakukan sesuatu.

Ustadz Hasanuddin mengatakan, walaupun misi yang pertama dan kedua belum tercapai, paling tidak misi ketiga mereka berhasil juga. Usaha yang dirasakan kecil itu mampu membuka mata dunia. Begitulah katanya, aturan Allah. Dengan peristiwa mereka diserang itu dunia baru seakan sedar. Semua meluap-luap geram dan berang dengan kelakuan kejam Israel. Tidak kira lagi muslim atau tidak, semua ingin bangun membantu. Ditambah pula dengan Turki yang menjadi tulang belakang kepada kebangkitan ini, maka negara lain yang takut-takut pun sudah berni bersuara.

Di parlimen Malaysia juga, semua telah sepakat mengecam tindakan Israel. Yang muslim dan bukan muslim, yang parti pemerintah dan bukan pemerintah, semuanya harus bersatu. Dan media juga akan digerakkan untuk memperluaskan lagi isu ini. Inilah hikmah yang Allah berikan, begitu banyak. Hanya kita sejauh mana mengambil ibrah daripadanya. Alhamdulillah, semoga langkah kecil ini akan terus laju dan melaju.

Saat dunia hangat dikhabarkan dengan serangan yang dilakukan kepada sukarelawan LL4G, teriakan sana sini tidak henti. Semangat berkobar-kobar. Alhamdulillah sedikit sebanyak tanda kepedulian kita terhadap saudara kita di sana. Namun harus ingat, semangat saja bisa luntur. Suara kencang kita bisa kendur, andai tiada benteng iman yang menjadi peneguh dan bekal tenaga sepanjang pejuangan. Kerana tiada perjuangan tanpa pengorbanan. Dan untuk mahu berkorban terlahirnya dari kekuatan iman. Luar biasa kan? ya, iman yang utama.

Lihatlah pada sejarah, belajarlah dari sirah

Rasulullah s.a.w mempersiapkan tapak asas Islam yang kuat selama 23 tahun. Dihitung-hitung sekejap saja, kerana selepas itu wilayah Islam tersebar dan berkembang dengan sangat pantas. Kerana yang menggerakkan tadi adalah dari para sahabat yang telah dididik oleh Rasulullah untuk menjadi kader tangguh. Maka pentingnya bermula dengan diri kita. Individu dahulu. Nak tak nak jika mahu kejayaan bagi Islam satu ketika dulu, maka kembalilah kepada asasnya. Tarbiyah dan dakwah. Tiada kata lain itulah jawapannya. Apabila batu asas ini dari individu sudah mula kuat, maka bangunannya nanti pun akan turut tegap dan mantap.

Sepertimana yang dikatakan Imam Asyyahid Hasan Al-Banna, tidak dinamakan jihad jika tiada pengorbanan. Dan titik tolaknya adalah iman. Kerana apa? mahu boikot asalnya, tapi bila berhadapan dengan perkara-perkara yang sudah sebati dalam diri kita, maka kita masih teragak-agak. Baru makanan kegemaran McD dan Milo aah..tidak tahan, kerana sudah lama mendarah daging dalam diri kita. Tapi jika ada imannya disitu, dialah yang akan menjadi konsultant terbaik buat kita, akan memikirkan baik buruknya tindakan kita. Dalam kondisi apa sekalipun.

Mungkin ada yang tertanya-tanya, bagaimana lagi aku harus beriman? maka itulah, beriman memang beriman, tapi lihatlah iman kita ditahap mana. Iman tadika? masih banyak terbelenggu oleh nafsu sendiri? mahu yang mudah-mudah saja?. Mahu boikot cukup susah, keluarkan duit kertas rm1 berfikir dua tiga kali? atau bagaimana.

Atau iman di peringkat tinggi bagaimana? Rela mengorbankan apa saja. Masa, kemahuan, harta, kesenangan dunia malah jiwa dan nyawa, kerana imannya percaya apa yang dia akan dapat diakhirnya. Saudara kita yang nekad mahu ke Gaza, mereka tahu risiko yang paling besar adalah menggadaikan nyawa mereka. Kerana itu mereka sudah harus bersedia, bahkan bukan takut, kerana itulah yang harus dicari, cita-cita tertinggi mati syahid di jalan Allah.

Recheck kembali setiap sudut dalam kehidupan

Maka berbaliklah kita kepada jalan yang benar. Recheck kembali bagaimana hubungan kita dengan pencipta kita. Hubungan dengan Allah. Sudah baik?atau banyak yang perlu koreksi. Manakan hubungan sesama manusia akan jadi baik jika hubungan dengan pencipta saja belum selesai. Bagaimana mahu tahu hubungan dengan Allah sudah selesai atau belum? lihatlah kualiti ibadah kita bagaimana, diri kita lebih mengetahui. Kemudian tambahlah juga dengan menghadiri majlis-majlis ilmu. Baru tahu bagaimana punca dan cara memperbaikinya. Dan dengan ilmu yang kita ada, beramallah dengan konsisten, itulah juga yang akan menjana iman kita. Iman itulah nanti akan menentukan ditahap mana kita mampu berbuat.

Akhlak juga, perbaikilah akhlak kita dengan Allah, sesama manusia dan akhlak terhadap diri kita sendiri juga. Iman yang benar akan menghasilkan out put yang juga benar, iaitu kemuliaan akhlak. Belajarlah dari Rasulullah dan para sahabat yang telah banyak memberi contoh pada kita. Para pemuda mereka hebat meski usia baru menginjak belasan tahun, malah mampu penjadi panglima perang, itu sosok Usamah b Zaid. Abu Dzar al-Ghiffari yang datang dari kumpulan perompak dan penyamun di masa kejahiliyahannya, tetapi telah berubah apabila cahaya petunjuk telah menembusi hatinya, telah mencelikkan mata hatinya. Dia malah pemberani yang berani melaungkan syahadah di tengah kelibut orang musyrik. Pemuda hari ini bagaimana kira-kira? Muhasabah untuk diri sendiri.

Ayuh saudaraku..bermuhasabahlah

Apa yang telah ku berbuat? Apa yang telah kita perbuat dengan saudara kita di Palestin. Usaha apa yang telah kita lakukan untuk mereka? Apa lagi yang belum kita lakukan? Janganlah bertanya apa yang perlu kita lakukan, tetapi lakukanlah apa saja usaha yang kita mampu laksanakan, meski ia sebesar kuman dan seberat zarah, semua itu dinilai Allah.

Buatlah apa saja :
1. sentiasa mengupdate berita dunia Islam
2. menggunakan segala sarana yang ada, untuk bersuara, menulis, dll.
3. memboikot – semampu-mampunya dan menyeru orang lain juga turut memboikot.
4. menyampaikan dan meyebarkan kepada sanak saudara, keluarga, kawan-kawan dan siapa saja.
5. infaqlah sebanyaknya yang kita mampu,tiada apa yang hilang dari kita melainkan akn diganti belaka.
6. mendoakan dan mengingati mereka di dalam doa kita.

Bermuhasabahlah..keluarlah dari kepompong nafsu diri, keluarlah dari merasakan berada di zon selesa. Kerana kita akan ditanya, kita akan dituntut untuk menjawab apa yang telah kita lakukan demi saudara kita di Palestin dan Bumi Barakah Palestin dan Masjid Mulia Masjidil Aqsa, Tanah Anbiya’ mengapa kita membiarkannya tergadai? Masing-masing akan menjawab dihadapan Tuhannya

kelak. Maka bersedialah menghadapinya.

Semboyan semangat untuk Para Pemuda yang sentiasa berUSAHA MENEGAKKAN SYARIAH ALLAH..meskipun masih kecil atau telah berusia, namun imannya sentiasa muda.

Tapakkanlah kaki di jalan Ilahi
Jangan ragu lagia janji surganya pasti
Kobarkanlah api peperangan suci
Yakin kemenangan janjikan bidadari

Bangkitlah segera wahai pemuda
Jangan terlalaikan oleh buai dunia
Di sana ada negeri Islam terluka
Sedarkan jiwamu untuk membela

Siapkan diri, rangkul senjata
Panjatkan doa untuk citakan surga
Pekikkan takbir sampai nafas terakhir
Kejayaan di tangan kita

Satu… hati… bebaskan Palestina
Hancurkan yahudi penjajah
Tegap? maju? dan songsonglah surga
Tak kan pernah gentar
Sampai Al-Quds merdeka

Hahahahahahahahahahaa
Hahahahahahahahahahaa
Aha hahaha Ahahahahaha
Aha hahaha hahahahaha

Satu… hati… bebaskan Palestina
Hancurkan yahudi penjajah
Tegap… maju… dan songsonglah surga
Tak kan pernah gentar
Sampai Al-Quds merdeka

Bangkitlah segera wahai pemuda
Jangan terlalaikan oleh buai dunia
Di sana ada negeri Islam terluka
Sadarkan jiwamu untuk membela

Siapkan diri, rangkul senjata
Panjatkan doa untuk citakan surga
Pekikkan takbir sampai nafas terakhir
Kejayaan di tangan kita

Satu… hati… bebaskan Palestina
Hancurkan yahudi penjajah
Tegap… maju… dan songsonglah surga
Tak kan pernah gentar
Sampai Al-Quds merdeka

Satu… hati… bebaskan Palestina
Hancurkan yahudi penjajah
Tegap… maju… dan songsonglah surga
Tak kan pernah gentar
Sampai Al-Quds merdeka
Tak kan pernah gentar
Sampai Al-Quds merdeka

Tajuk Nasyid : Cita Pemuda
Artis : Shoutul Harokah

Sumber:ansarullah88.blogspot.com/

About cahayarasul

ingin beriman dan taqwa

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: