//
you're reading...
Uncategorized

Seni dalam Mengambil Keputusan dalam Cinta (Antara Perasaan, Logika Dan Hati Yang Bersih) part 1

“Dijadikan Indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa anak – anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, hewan ternak dan sawah lading. Itulah kesenangan dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik” Ali Imran : 14

Cinta adalah garis tipis antara nafsu dan ketulusan. Hanya karena kekaguman semu terhadap penampilan fisik dan cover luar, banyak orang telah tertipu dalam memutuskan sebuah pilihan cintanya.

Padahal sebuah keputusan adalah momentum vital yang tak boleh kita remehkan. Karena keputusan cinta yang salah, akhirnya jangan aneh kalau perjalanan cinta anda isinya cuma pertengkaran, saling mencurigai, acuh tak acuh dengan kekasihnya sendiri, kebosanan, mulai melirik ke yang lain, tidak puas dengan semua yang ada pada kekasihnya terutama ketika sudah mulai melihat kekurangan demi kekurangan yang ada pada kekasihnya yang akhirnya berujung pada penyesalan panjang atau hancurnya sebuah perjalanan cinta. Padahal waktu dulu ketika pertama kali melihat sang pujaan, hati kita berdebar, setiap waktu kita penuh rindu, gundah dan lusinan kegelisahan, ditambah hidup yang penuh kekhawatiran atas keadaan kekasih kita.

Mengapa sekarang semuanya berubah? Mengapa bisa demikian? Jawabannya sederhana, bukan hanya kita tertipu oleh penampilan luar tapi kebanyakan kita juga terlalu cepat terbuai dalam mengambil keputusan. Umar Bin Khatab ra pernah menyarankan kepada kita bahwa untuk mengetahui kepribadian asli seseorang ada 3 hal yang harus dilakukan. Pertama adalah melakukan perjalanan jauh bersama orang tersebut, kedua adalah melakukan transaksi bisnis dan yang ketiga adalah bertetangga dengannya. Inti dari pesan khalifah Umar ini adalah kita tidak boleh tergesa – gesa dalam memberikan penilaian buruk dan baiknya seseorang. Apalagi dalam urusan orang yang akan kita jadikan belahan jiwa kita…salah – salah bisa menyesal deh kita akhirnya.

Jika kita sudah terpesona kepada keindahan fisik secara berlebihan. Kesalahan pertama ini akan diikuti dengan sikap gegabah selanjutnya. Sikap gegabah itu adalah sikap tergesa – gesa dalam mengagumi seseorang hanya karena keindahan fisiknya yang menurut kita cantik atau tampan, atau karena kita baru saja melihat sebuah kebaikan sesaat, secara kasat mata dalam dirinya. Memang berprasangka baik terhadap seseorang itu adalah hal yang disunnahkah, tapi bersikap waspada dan memberikan sedikit waktu kepada diri kita untuk mempertimbangkan secara matang sebuah keputusan cinta juga adalah sifat kehati – hatian yang sangat dianjurkan oleh Islam.

Agar cinta dapat bermuara pada kapal yang tepat dengan pemimpin dan pendamping yang tepat membutuhkan sebuah proses yang tidak cepat. Begitulah keputusan cinta harus dipersiapkan dengan matang dan seksama hingga ketika ia mengarungi samudera kehidupan ia selalu siap dengan managemen dan strategi yang baik dalam menghadapi semua dinamika keluarga dan kehidupan. Dalam prosesnya cinta adalah menggabungkan dua buah karakter manusia yang berbeda untuk menjadi kekuatan yang mampu mewarnai kehidupan yang isinya beragam. Disana ada keindahan kehidupan, namun disana ada juga badai yang selalu datang silih berganti dan tidak menentu. Oleh karena itu kesalahan dalam memilih sebuah kekasih hidup kita akan memberikan pengaruh besar dalam langkah ke depan cita – cita kehidupan kita.

Pertimbangan yang tepat adalah hal vital yang harus kita perhitungkan. Rasulullah SAW pernah mengingatkan kita tentang 4 hal yang harus diperhatikan dalam memilih seorang pasangan hidup. Pertama karena fisiknya, kedua karena keturunannya, ketiga karena kekayaannya dan keempat adalah sebaik – baiknya sebuah pilihan adalah karena agamanya.

Keputusan cinta itu seperti seni. Ia berbicara dengan kejernihan imajinasi akan cita – cita kehidupan yang tinggi. Jika kita mau seni itu memiliki nilai jual maka kita juga harus tahu bagaimana cara mengolah bahan baku perasaan kita agar bisa menjadi seni terindah yang memiliki nilai jual yang sangat mulia yang kita sering menyebutnya cinta sejati. Nilai jual itu hanya bisa kita dapatkan dalam keseimbangan guratan perasaan dan resep perpaduan antara logika, hati dan hakikat ibadah kita sebagai hamba Allah. Banyak orang salah memilih sebenarnya bukan karena ia tidak bisa memilih dengan tepat, tapi kebanyakan karena ia tidak mampu menyeimbangkan resep kehidupan tersebut dengan porsi dan takaran yang tepat dan seimbang.

 

bonar13.web.id/2009/09/seni-dalam-mengambil-keputusan-dalam-cinta-antara-perasaan-logika-dan-hati-yang-bersih-part-1/

About cahayarasul

ingin beriman dan taqwa

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: