//
you're reading...
Uncategorized

Seni dalam Mengambil Keputusan dalam Cinta (Antara Perasaan, Logika Dan Hati Yang Bersih) part 3

“Sesungguhnya janji Allah itu benar” Al Mu’min : 77

Keutamaan hati

Suatu ketika Lukman Al Hakim yang sedang menyembelih seekor kambing di datangi anaknya dan bertanya mana bagian manusia yang paling baik. Lukman Al Hakim mengambil bagian hati dari kambing tersebut dan menunjukkannya kepada anaknya. Begitu juga ketika anaknya menanyakan bagian terburuk dari manusia, Lukman Al Hakim tetap menunjukkan hati dari kambing tersebut. Begitu vital kontribusi hati dalam mempengaruhi seseorang adalah suatu hal yang tidak bisa kita bohongi.

Baik atau buruknya sebuah perasaan dan logika semua kembali kepada kualitas hati kita. Jika hati kita kotor dan penuh maksiat maka itupun akan mempengaruhi bentuk apresiasi perasaan dan pikiran kita. Pertanyaannya adalah bagaimana cara memiliki hati yang bersih dan kuat dari cobaan yang mampu mengotori kemurniannya?.

Ibarat tubuh yang membutuhkan energi dari makanan seperti nasi, sayur mayur dan lauk pauk lainnya. Maka begitupun hati membutuhkan input energi. Hati juga membutuhkan makanan agar ia tidak sakit apalagi mati. Kualitas hati manusia itu terbagi menjadi tiga jenis, pertama adalah hati yang mati, kedua adalah hati yang sakit dan ketiga adalah hati yang sehat.

Kata Rasulullah SAW hati itu seperti besi, jika ia tidak dirawat ia akan berkarat lalu kropos dan mudah hancur dan patah, lalu mati tak berguna. Hati yang mati adalah hati yang sudah tidak bisa lagi menerima nasehat kebaikan. Ia sudah disesatkan oleh dominasi nafsunya yang terdorong oleh nilai nilai yang jauh dari semua nasehat kebaikan. Pintu pencerahannya sudah ditutup dari semua bentuk hidayah Allah. Ia sudah tersesat karena kebodohannya sendiri.

Hati kita menjadi mati karena kita begitu sering mendustakan kebenaran Allah Swt. Kemaksiatan yang lahir dari sikap menyepelekan tuntunan hidup Allah Swt telah membuat hati menjadi sakit lalu mati karena tertutup oleh tumpukan noda hitam yang lahir karena maksiat demi maksiat yang kita lakukan. Mencintai sesuatu atau seseorang lebih daripada Allah Swt merupakan salah satu maksiat yang membutakan hati kita dari cahaya hidayah Allah. Apalagi kalau maksiat itu telah berubah menjadi sebuah rutinitas dan kebutuhan yang akhirnya telah membiasakan kita menjadikan itu bagian dari keseharian hidup kita, hingga tak ada lagi rasa bersalah dan takut kepada Allah Swt, maka percayalah kalian tidak akan pernah menemukan jejak cinta sejati dengan keputusan yang berasal dari hati yang mati seperti ini.

 

bonar13.web.id/2010/03/seni-dalam-mengambil-keputusan-dalam-cinta-antara-perasaan-logika-dan-hati-yang-bersih-part-3/

About cahayarasul

ingin beriman dan taqwa

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: