//
you're reading...
Uncategorized

Wahai Akhwatku Sayank…

 

Akhawatku Sayang,

Kelibat mataku memandang tajam

Lantas butiran airmata jatuh berguguran

Melihat nasib pendukung agama,

Yang lemas terus dibawa arus,

globalisasi dan “kemodenan”

Akhawatku Sayang,

Wajah yang dulunya bersih,

dicoret dengan warna-warni untaian dosa.

Bibir yang dulunya suci,

diwarnai pelbagai warna yang menggiurkan.

Hijabmu ibarat senjata yang ampuh,

turut disalahgunakan.

Akhawatku Sayang,

Tempat yang suci dijadikan medan pertandingan,

dengan pameran busana yang memukau,

gandingan fesyen dan warna yang garang,

takkan terlepas dari lirikan mata yang memandang.

Siapa yang lagi menarik?

Siapa yang lagi cantik?

Siapa yang lagi ramai peminat?

Luar sedar, niat mula berubah,

tanpamu mengizinkan.

Akhawatku Sayang,

Cantiknya wanita itu,

bukan kerana ramainya lelaki yang memujamu.

Cantiknya wanita itu,

bukan kerana cantik dan mahalnya pakaian yang menutup auratmu.

Cantiknya wanita itu,

bukan kerana manjanya nada suaramu.

Cantiknya wanita itu,

bukan kerana kelembutan yang bukan pada tempatmu.

Cantiknya wanita itu,

bukan kerana keberanian yang salah di sisi agamamu.

Namun Akhawatku Sayang,

Cantiknya wanita itu terletak

pada bibirmu yang selalu berzikir,

pada mukamu yang bersinar dengan cahaya wudhuk,

pada hatimu yang penuh rahmah dan taqwa,

pada pendirianmu yang tak goyah,

memperjuangkan agamamu,

yang semakin hari semakin tenat,

kerana madrasah utama ummah,

hilang arah dan tujuan kehidupan.

Akhawatku Sayang,

Mengapa harus berbangga diri,

Tiada yang tinggal dalam jasadmu,

kecuali rohmu yang suci,

janganlah engkau kotorkan dengan palitan nafsu.

Yang menjadi pinjaman pasti akan dipulangkan,

kepada Pemiliknya kelak.

Akhawatku Sayang,

Sudah engkau menjadi amaran fitnah,

yang sudah termaktub sejak beribu tahun dahulu.

Apakah engkau sanggup merealisasikan

sebuah fitnah,

yang mampu menggoncang keimanan

setiap yang bernama lelaki?

Akhawatku Sayang,

Bukan diskriminasi Tuhan,

yang menciptakanmu sedemikian,

kerana engkau ibarat mutiara yang bernilai.

Yang sewajarnya dijaga rapi setiap ketika.

Selayaknya simpanlah kecantikanmu,

kepada yang layak engkau pamerkan.

Bahkan pahala yang bakal dikurnia,

jika diberi pada tempatnya dan tepat orangnya

About cahayarasul

ingin beriman dan taqwa

Discussion

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: